Gizi Seimbang untuk Ibu Hamil dan Menyusui

oleh:   pada: 6 Feb 2012
Tags: ,

Kategori: Gizi


 

Ibu Hamil

Kebutuhan nutrien meningkat selama hamil (Lihat tebel). Namun tidak semua kebutuhan nutrien meningkat secara proporsional. Contohnya, kebutuhan zat gizi tiga kali lipat selama hamil, sedangkan kebutuhan vitamin B meningkat hanya kira-kira 10%.

Beberapa hal yang penting diperhatikan :

  • Kebutuhan aktual selama hamil bervariasi di antara individu dan dipengaruhi oleh status nutrisi sebelumnya dan riwayat kesehatan. Termasuk penyakit kronik, kehamilan kembar, dan jarak kehamilan yang rapat.
  • Kebutuhan terhadap satu nutrien dapat diganggu oleh asupan yang lain. Misalnya, ibu yang tidak memenuhi kebutuhan kalorinya akan membutuhkan jumlah protein yang lebih besar.
  • Kebutuhan nutrisi tidak konstan selama perjalanan kehamilan. Kebutuhan nutrien sedikit berubah selama trimester pertama dan paling banyak selama trimester akhir. 

 

Kalori. Kebutuhan kalori meningkat karena peningkatan lap metabolik basal dan karena penambahan berat badan meningkatkan jumlah kalori yang dibakar selama aktivitas. Peningkatan kebutuhan kalori kira-kira 15 % dari kebutuhan kalori normal wanita.

Protein. Kebutuhan protein meningkat untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan janin, pembentukan plasenta dan cairan amnion, pertumbuhan jaringan maternal dan penambahan volume darah. Makan protein lebih banyak tidak memberi keuntungan dan berpotensi bahaya.

Asam folat. Ibu yang mengkonsumsi jumlah asam folat adekuat sebelum konsepsi dan selama bulan awal kehamilan menurunkan risiko mengandung bayi dengan defek tuba neural (mis. spina bifida, anensefali). Makanan yang kaya bentuk asam folat alami (folat) meliputi jus jeruk, sayuran hijau, brokoli, asparagus.

 

Nutrisi untuk ibu

Tabel : Kebutuhan nutrisi ibu (19-30 tahun) selama hamil dan menyusui

 

Kalsium. Bila asupan kalsium adekuat sebelum hamil, jumlah yang dikonsumsi tidak perlu meningkat. Namun, 1300 mg/hari kalsium dianjurkan untuk remaja hamil. Ibu yang tidak mengkonsumsi cukup kalsium dari makanan, memerlukan suplemen kalsium.

Zat Besi. Supelemen 30 mg zat besi dianjurkan untuk semua wanita selama trimester kedua dan ketiga. Zat besi lebih baik dikonsumsi di antara waktu makan atau pada jam tidur pada saat lambang kosong untuk memaksimalkan absorpsi. 

 

Ibu menyusui

Kebutuhan nutrisi selama laktasi didasarkan pada kandungan nutrisi air susu ibu dan jumlah nutrisi penghasil susu (lihat Tabel).

Kalori. Kebutuhan kalori selama menyusui proporsional dengan jumlah air susu ibu yang dihasilkan dan lebih tinggi selama menyusui dibanding selama hamil.

          Rata-rata kandungan kalori ASI yang dihasilkan oleh ibu dengan nutrisi baik adalah 70 kal/100 mL, dan kira-kira 85 kal diperlukan oleh ibu untuk tiap 100 mL yang dihasilkan. Rata-rata ibu menggunakan kira-kira 640 kal/hari untuk 6 bulan pertama dan 510 kal/hari selama 6 bulan kedua untuk menghasilkan jumlah susu normal.

          Ibu yang bertambah berat badannya secara tepat selama hamil harus meningkatkan asupan kalorinya 500 kal/hari baik selama 6 bulan pertama dan kedua menyusui. Karena lebih dari 500 kal/hari secara aktual digunakan untuk menghasilkan susu. Setiap hari asupan minimum 1800 kal dianjurkan untuk mendapatkan jumlah nutrisi esensial adekuat. Rata-rata ibu harus mengkonsumsi 2300-2700 kal per hari ketika menyusui (Dudek, 2001).

Protein. Ibu memerlukan tambahan 20 gram protein di atas kebutuhan normal ketika menyusui. Jumlah ini hanya 16 % dari tambahan 500 kal yang dianjurkan.

Cairan. Pertimbangan nutrisi lain selama menyusui adalah asupan cairan. Dianjurkan ibu yang menyusui minum 2-3 liter cairan per hari, lebih baik dalam bentuk air putih, susu dan jus buah bukan minuman ringan, sirup, dan minuman mengandung kafein. Biasanya ibu sangat dianjurkan untuk minum satu gelas setiap kali menyusui. Rasa haus adalah indikator baik tentang kebutuhan cairan, kecuali ibu hidup di lingkungan kering atau melakukan latihan fisik di cuaca panas. Cairan yang dikonsumsi berlebihan dalam keadaan haus tidak meningkatkan volume susu.

Vitamin dan mineral. Kebutuhan vitamin dan mineral selama menyusui lebih tinggi daripada selama hamil. Nutrien yang paling mungkin dikonsumsi dalam jumlah tidak adekuat oleh ibu menyusui adalah kalsium, magnesium, zink, vitamin 85 dan folat. Multivitamin dan suplemen mineral tidak dianjurkan untuk penggunaan rutin. Namun supelemen khusus dapat diindikasikan ketika asupan ibu tidak adekuat, misalnya : 

  • Multivitamin seimbang dan suplemen mineral diperlukan ibu yang mengonsumsi makanan kurang dari 1800 kal/hari.
  • Suplemen kalsium diindikasikan untuk ibu yang intoleran laktosa atau yang tidak mengonsumsi susu cukup dan makanan kaya-kalsium lain.
  • Suplemen vitamin D mungkin perlu untuk ibu yang menghindari makanan diperkaya vitamin D (mis. susu, sereal) dan sedikit terpajan pada matahari.
  • Supelemen vitamin B perlu untuk vegetarian ketat bila mereka tidak mengonsumsi produk tanaman yang diperkaya vitamin 812 secara teratur.
  • Suplemen zat besi mungkin diperlukan untuk mengganti defisit zat besi selama hamil dan kehilangan darah selama melahirkan.

 

 

NB : adekuat : tercukupi

Sumber : Buku Gizi dalam Kesehatan Reproduksi (hal 37-40) Karya Erna Francin Paath, S. Sos dkk.

http://nutrisiuntukbangsa.org/blog-writing-competition/

Artikel Terkait

One Response to “Gizi Seimbang untuk Ibu Hamil dan Menyusui”

  1. admin says:

    Harap kirim data diri ke admin@nutrisiuntukbangsa.org yaaaaa…. Nama, alamat, url, email dan nomor telpon. Terima kasih.

Leave a Reply

NOV

11

FB Live Chat: Makanan Bergizi Untuk Daya Tahan Tubuh

https://www.facebook.com/Nutrisi.untuk.Bangsa

Selamat pagi, Sahabat Nutrisi.  Memasuki musim hujan, saatnya kita lebih sigap terhadap penyakit-pen…more

Lihat Semua Video
Lupa Password ? Register
GABUNG YUK
Stay connected